The UnOrdinary Peoples ♥

Sunday, January 9, 2011

Salahku Tetap Salahku



Da tengah hari da rupanya. Da 2 bulan aku terus hidup macam ni. Aku pun tak tahu nak jadi apa dengan aku ni. Aku hilang arah bila terimbas kembali peristiwa tu. Salah aku ka dia dapat semua tu? salah aku ka dia jadi macam tu? Salah aku ka dia terus menjauh dari aku? ah! buat pa nak fikirkan lagi orang camtu! dia yang hancur kan hidup aku sampai aku jadi camni! Daripada fikirkan dia baik aku mandi. Mintaminta tenang juga la fikiran aku ni lepas mandi.

Seperti biasa aku kena attend class start dari pukul 2.30 hingga 5.00 . Aku da tak semangat da nak jejakkan kaki aku ke kolej. Tapi aku kena kuat kan diri aku. Aku rasa aku kena bertindak sekarang. Aku nak berubah! YA! Aku mesti berubah! Aku tak boleh mengalah kerna hal bodoh ni! Hari tu aku da tak sisih kan lagi diri aku dari kawankawan aku. Dorang pun happy tengok aku sekarang. Thanks guys for cheering me up!

Setahun kemudian..

Life aku getting better sekarang. Aku da tak fikir sal benda tu lagi. Petang tu Fariz ajak aku joging dengan dia. Aku mengiakan saja. Lagi pun aku free hari ni. Assingment pun da siap semuanya. Aku bersiap cepat. Tak sangka pula kawan aku ni tetap handsome biarpun hanya berbaju sukan. Aku happy & selesa bila dengan Fariz. Dia la tempat aku mengadu segala masalah aku. Kadangkadang tu aku terasa macam aku da banyak beban kan dea. Thanks Fariz! Well kami duduk sekejap. Hilangkan penat. Nasib baiklah aku ada terbawa air mineral. Kalau tak gerenti aku menangis kehausan. Kotkot ada yang sampai munum air tasik di taman ni. Tapi aku rasa hairan bila Fariz terus memandang aku. Dia merenung tajam mata ku tika aku bercerita dengan dia. Aku percaya sapa saja yang di renung seperti itu gerenti cair punya! Renungan Fariz buat hati setiap gadisgadis bergoncang. Ceh! Mentangmentang la mata ang cantik! Tapi apa maksud renungan Fariz tu. Tak pernah dia macamni dengan aku. Pelik la!

Aku terjaga bila aku mimpikan dia. Aku menangis sekuat hati aku. Aku marah pada diri aku! Aku rasa aku da cukup jahat & bodoh buat dia macam tu. Aku nak kan dia kembali dalam hidup aku! Tapi aku tak boleh paksa dia. Itu hak dia. Salahku tetap salah ku bila aku imbau kembali kenangan kami bersama. Aku tak berniat pun buat dia macam tu. Tapi apa yang boleh aku buat? Aku rasa dia da ada penganti buat diri aku. Tapi dia tetap takda penganti dalam hati aku.

Liah ajak aku bermalam kat rumah dia malam ni. Ibu Liah minta tolong buat persiapan perkhawinan abang Liah. Aku tak keberatan. Aku terus mengemas barangbarang aku. Aku hanya bawa apa yang patut. Majlis perkhawinan abang Liah berjalan dengan lancar. Pasangan penganti serasi bersama bagai pinang di belah dua. Teringin sangat nak macam tu. Tersengih sendiri aku bila aku fikir camtu. Gatalnya kau ni Nia!

PRANGG!

"Opss! sory.sory! tak sengaja. I tak nampak you tadi ada kat belakang I" , rayu ku bila aku da TER-langgar seseorang. Aku rasa macam nak bunuh diri je bila buat baju orang tu basah. Cuai nya aku!

"It's okay. Sikit je ni",katanya.

Aku tersentak bila aku dengar suara tu. Aku pernah dengar suara ni tapi aku da tak ingat sapa tuannya. AH! lupakan la. Tak penting pun. Aku cepatcepat ambil gelas yang terjatuh tadi. Tengah mengemas tu entah macam mana dia boleh tersentuh tangan aku. Aku terus memandang sebentuk cincin di jari manis nya. Aku agak terkejut bila cincin tu ada nama Rania.
"Eh?  Tu nama aku tu. Apasal ada kat cincin dia tu. Setahu aku hanya ada satu orang saja yang ada nama aku kat cincin dia", Aku berbisik seketika di dalam hati.



"Emm..tak payah la susahsusah. I boleh kemas kan sendiri", kata ku. Da la aku kotorkan baju dia. Dia nak tolong kemas pula.

"Takpe la. Tak kotor pun. Biarla sya tolong awak. Senang sikit keja awak tu nanti", pinta nya pada aku. Dia tetap nak tolong aku biarpun aku da halang.

"Thanks tolong I ke....", ayat aku mati di situ bila terpandang wajah lelaki tu. Memori setahun yang lepas kembali bermain di fikiran aku. Kenapa kaw harus muncul semula sayang.



To be continued....

No comments: